Berpikir Menggunakan Model Arsitektur Sistem (Bagian II habis)

Berpikir Menggunakan Model Arsitektur Sistem (Bagian II habis)

Apa yang dimaksud CAFCR?

Seperti dijelaskan dibagian sebelumnya, CAFCR merupakan singkatan dari Customer Objectives, Application, Functional, Conceptual, Realization. Ini semua tentang pindah ke posisi pelanggan.

Dalam melakukannya, Anda melihat arsitektur sistem dari lima sudut pandang berdasarkan jumlah huruf di CAFCR tersebut. Hanya dua yang membahas tentang teknologi, tentang solusinya. Misalnya, C (conceptual) dari tampilan konseptual mengatakan: “Saya ingin berkomunikasi secara nirkabel”. Itu lebih umum daripada R (realization), yaitu tentang teknologi yang diperlukan untuk mencapai solusi, misalnya bluetooth, wifi atau zigbee.

CAFCR model

Tiga lainnya tentang perspektif pelanggan. Di situlah letak nilai terbesar kerangka CAFCR. F (functional) dari pandangan fungsional adalah tentang spesifikasi, persyaratan: “Apa yang pelanggan harapkan dari produk atau apa yang diharapkan para pemangku kepentingan dalam hal fungsionalitas, kualitas dan kinerja?”

A (application) mengharuskan Anda melihat konteks yang lebih luas. Di lingkungan mana subsistem atau sistem datang? Bagaimana ini diterapkan? Jika Anda memiliki ide bagus tentang itu, maka Anda juga mengerti apa yang berguna atau tidak. Itu memungkinkan Anda untuk meningkatkan persyaratan.

CAFCR memaksa untuk melihat tidak hanya pada teknologinya, tetapi juga pada spesifikasi dan alasan dari persyaratan. Ini memungkinkan untuk menghasilkan solusi yang membantu pelanggan lebih banyak lagi.

C (customer) tujuan pelanggan yang pertama adalah semua tentang pelanggan: Apa sebenarnya bisnis mereka? Bagaimana mereka menghasilkan uang? Bagaimana lingkungan hidup pelanggan atau kolega yang akan menginstal subsistem? Jika Anda memahami itu lebih baik, Anda akan melihat lebih baik apa yang mereka butuhkan untuk melakukan bisnis yang lebih baik.

Sebagai contoh, Schoeber merujuk pada Gerrit Muller, yang mengalami pengembangan generasi baru peralatan radiologi di Philips Medical pada akhir tahun sembilan puluhan. Saat itu dunia medis berada di tengah transisi dari analog ke digital. Di Philips mereka telah merancang sistem yang indah yang dapat digunakan oleh ahli radiologi dan spesialis lainnya untuk menilai semuanya pada layar resolusi tinggi. Teknisi Philips hanya menemukan pada tahap akhir bahwa ini tidak sesuai dengan praktik. Ahli radiologi menggantung foto dalam kotak cahaya dan jika ada waktu di antara keduanya, mereka mengambil dictaphone mereka dan sambil berjalan mereka mendiskusikan diagnosis dan perawatan.

Muller menunjukkan bahwa berjalan dengan seorang ahli radiologi berguna untuk melihat bagaimana mereka menghabiskan hari mereka. Fungsi cetak itu tidak dalam desain aslinya, namun ditambahkan kemudian. Pelajarannya adalah Anda harus berempati dengan pengalaman pelanggan pada tahap awal.

Karena itu Schoeber menyarankan arsitek sistem untuk menghabiskan satu hari dengan pelanggan untuk menemukan apa yang sebenarnya mereka butuhkan. Mereka seolah seperti parasut bagi teknisi mereka ke lingkungan pelanggan untuk mengalami bagaimana mereka bekerja dengan mesin fotokopi dan printer. Mereka membawa pengetahuan itu kembali ke organisasi.

Schoeber saat memberi pelatihan di High Tech Institute

Schoeber: “Saya juga memaksa diri saya berada di rumah ayam atau babi secara teratur atau bekerja dengan tukang yang bekerja di rumah. Ini memberi saya banyak ide tentang penyesuaian praktis atau metode kerja yang lebih baik. Pada tahun sembilan puluhan, selama proyek untuk sistem pemantauan pasien, saya pernah mengenakan jaket hijau dengan topi hijau dan saya duduk di empat operasi di rumah sakit. Saya melihat apa yang dilakukan ahli anestesi dengan monitor pasien di lingkungan di mana melihat darah dan dia stres. Baru kemudian saya melihat apa yang benar-benar diperlukan dalam operasi dan fungsionalitas yang diperlukan. Saya tidak bisa memikirkan hal itu di belakang meja. Anda memahami prioritas hanya ketika Anda pergi dengan pelanggan dan menghabiskan satu hari dengan mereka.”

Apakah manajer produk juga harus tahu itu?

“Ya, mereka harus tahu itu!”. Arsitek sistem mendengar dari manajer produk apa yang dibutuhkan dan harus menerjemahkannya ke dalam spesifikasi yang kemudian dapat dilakukan oleh tim teknik multidisiplin di bawah manajemen mereka. Tetapi jika seorang arsitek hanya mendengarnya dan tidak pernah mengalaminya, maka mereka kehilangan emosi itu. Terlebih lagi, manajer produk sering berada di luar perusahaan, bukan di dalam perusahaan. “Jadi arsitek sistem harus pergi ke pelanggan sesekali.”

Bukankah ini buang-buang waktu?

“Waktu segera kembali normal. Saya pernah memiliki kesempatan untuk mengawasi seorang arsitek di Vanderlande. Dia mulai melihat commissioning sistem penanganan bagasi. Apa yang disebut insinyur commissioning bekerja di sana. Dia melihat bahwa tukang yang memasang tersebut telah menemukan solusi. Mereka gelisah, tetapi tidak mengenalinya sebagai masalah lagi karena mereka sudah terbiasa”

“Oh, bisakah itu diubah?” Mereka bereaksi kagum ketika mereka mendengar dari arsitek bahwa dia dapat memasukkan fungsi dalam sistem yang akan menyelamatkan pekerjaan mereka. Anda dapat mengirim survei ke semua insinyur itu, tetapi Anda mungkin akan mendapatkan informasi yang lebih bermanfaat dengan menghabiskan satu hari bersama mereka.

”Ini juga merupakan keterampilan untuk mentransfer pengetahuan kepada tim.

Ketika Schoeber bekerja di remote control kelas atas di Philips, ia menugaskan seorang anggota tim untuk mempelajari semua protokol inframerah. Teknisi itu dengan bangga kembali dengan hasilnya: prototipe miliknya, selain sinyal untuk perekam video dan TV, juga meniru inframerah tabung neon dan matahari.

“Jadi kolega saya menganggap saya benar-benar, karena remote control harus menyaring sinyal inframerah dalam cahaya sekitar.”

Bagaimana Anda belajar mentransfer pengetahuan dengan baik?

Tidak masalah menuliskan spesifikasi sebaik mungkin dan mengirimkannya ke tim teknik Anda. Anda harus terus menjelaskannya dan mengulanginya berulang kali. Otak manusia tidak berfungsi seperti memori komputer. Arsitek sistem tidak dapat bersembunyi di balik pernyataan seperti: “Tapi bukankah saya mengatakan itu?” Anda harus menjelaskan hal yang sama berulang-ulang, terus mengulanginya, jika tidak maka tidak akan tercatat/tertulis.

Ini bukan hanya tentang rincian teknis, tetapi juga tentang strategi dan visi proyek. Apa tujuan yang ingin kita capai? Apa titik akhirnya? Itu harus jelas. Titik akhir adalah sesuatu yang berfungsi seperti yang ditentukan dan dapat diandalkan, tetapi ada juga tenggat waktu. Jika Anda ingin memperkenalkan produk di acara pasar bebas, maka itu adalah batas waktu yang ketat. Maka Anda kadang-kadang harus mengambil jalan pintas untuk menyelesaikannya.

Pada akhirnya, keseimbangan adalah kata ajaib yang hebat bagi arsitek, kata Schoeber. “Anda dapat memikirkan arsitektur terbaik, menerapkan teknologi terbaik, tetapi jika pengembangannya terlalu lama, Anda tidak memiliki sisi bisnis dan gaji tidak dapat dibayarkan.

Arsitek sistem berada di tengah-tengah permainan itu. Insinyur mereka sendiri ingin membuat produk terbaik, tetapi tidak boleh berlapis emas. Pelanggan pada akhirnya harus mendapatkan nilai untuk uang yang mereka keluarkan. Arsitek sistem juga harus memastikan bahwa ada bisnis yang langgeng. Pikirkan produksi, perawatan yang mudah dan generasi masa depan. Dengan mempertimbangkan semua kepentingan dan pemangku kepentingan tersebut, sesuatu harus dibuat.

Sumber: High Tech Institute

Oleh: Trimo Pamudji Al Djono (Direktur Yayasan IPEHIJAU)