COVID-19 dan Lingkungan: Dampak Pandemi Global

COVID-19 dan Lingkungan: Dampak Pandemi Global

Sampah masker era pandemi Covid-19 (Sumber foto: Detikcom)

Menurut laporan Badan Lingkungan Eropa (EEA), pandemi COVID-19 berdampak signifikan pada kehidupan masyarakat di seluruh dunia. Laporan berfokus pada apa yang kita ketahui tentang efek jangka pendek COVID-19 pada lingkungan kita, kira-kira enam bulan setelah sebagian besar dunia mengalami lockdown. Ini mempertimbangkan apa yang dapat dipelajari dari efek ini dan bagaimana mereka dapat membantu membentuk pengambilan keputusan di masa depan.

Pesan kunci

  • Pandemi COVID-19 lebih jauh menyoroti keterkaitan antara sistem alam dan sosial kita: ketahanan masyarakat bergantung pada sistem pendukung lingkungan yang tangguh.
  • Hilangnya keanekaragaman hayati dan sistem pangan intensif membuat penyakit zoonosis lebih mungkin terjadi.
  • Seringkali terkait dengan ketidaksetaraan sosial, faktor lingkungan seperti kualitas udara tampaknya memengaruhi hasil COVID-19.
  • Ketergantungan yang meningkat pada plastik sekali pakai dan harga minyak yang rendah akibat lockdown atau pembatasan sosial (PSBB) nmemiliki konsekuensi negatif.
  • Lockdown atau pembatasan selama pandemi COVID-19 mungkin memiliki beberapa dampak langsung, jangka pendek, dan positif terhadap lingkungan kita, terutama dalam hal emisi dan kualitas udara, meskipun ini mungkin bersifat sementara.

Sampah masker era pandemi Covid-19 (Sumber foto: Detikcom)

Keanekaragaman hayati, sistem pangan dan penyakit zoonosis

Bukti menunjukkan bahwa COVID-19 merupakan penyakit zoonosis – yaitu penyakit yang menular dari hewan ke manusia. Munculnya patogen zoonosis terkait dengan degradasi lingkungan dan interaksi manusia yang terkait dengan hewan dalam sistem makanan.

Sekitar 60% penyakit menular manusia berasal dari hewan (Woolhouse dan Gowtage-Sequeria, 2005), sementara tiga perempat dari penyakit menular baru dan baru ditularkan ke manusia dari hewan (Woolhouse et al., 2001). Ini termasuk virus yang bertanggung jawab atas kematian global yang signifikan, seperti: human immunodeficiency virus (HIV) HIV-1 dan HIV-2 yang menyebabkan sindrom defisiensi imun didapat (AIDS) yang muncul dari populasi primata liar; virus demam Rift Valley yang menyebar dari ternak yang terinfeksi ke manusia dan virus influenza seperti flu burung dan flu babi yang juga ditularkan dari hewan peliharaan dan unggas ke manusia.

Virus baru telah muncul dari sistem pemeliharaan ternak domestik yang intensif. Produksi intensif protein hewani melibatkan pemeliharaan populasi terkonsentrasi dari hewan yang mirip secara genetik di dekat, seringkali dalam kondisi yang buruk, menumbuhkan kerentanan terhadap infeksi (UNEP, 2020). Lebih dari 50% penyakit menular zoonosis yang muncul sejak 1940 telah dikaitkan dengan langkah-langkah untuk mengintensifkan pertanian (Rohr et al., 2019).

Di luar penyebab COVID-19, di banyak negara, periode lockdown atau pembatasan sosial telah memberi kita gambaran sekilas tentang bagaimana spesies hewan dan tumbuhan bereaksi terhadap gangguan manusia yang lebih sedikit, baik di pedesaan maupun perkotaan. Selama lockdown dan pembatasan sosial di seluruh Eropa, banyak cerita anekdot muncul tentang perubahan perilaku satwa liar. Sejak tahun 1970-an, telah banyak dilakukan penelitian tentang dampak gangguan manusia terhadap satwa liar, khususnya pada penangkaran burung. Gangguan yang lebih sedikit baik di daerah perkotaan maupun terpencil (pariwisata kurang rekreasi) memberikan ekosistem dan habitat kesempatan untuk pulih dan menyediakan ruang dan relung baru untuk ditempati spesies. Penelitian baru melihat bagaimana kawasan alam perkotaan meningkatkan ketahanan kota, menjaga kesejahteraan populasi perkotaan sementara juga memungkinkan jarak sosial. Mempertahankan atau memperluas ruang alam di kota harus semakin menjadi bagian dari agenda keberlanjutan.

Emisi gas rumah kaca: manfaat jangka pendek dan pelajaran untuk masa depan
Selain memengaruhi kehidupan masyarakat, krisis COVID juga berdampak langsung pada penggunaan energi dan emisi gas rumah kaca (GRK) di tingkat global dan UE. Perkiraan Komisi Eropa untuk tahun 2020 memperkirakan penurunan 7,6% dalam PDB untuk UE secara keseluruhan. Karena efek COVID-19 terhadap perekonomian, pada tahun 2020, kita dapat mengharapkan pengurangan emisi GRK yang tak tertandingi di UE dibandingkan dengan 2019. Kami hanya dapat menghitung besarnya secara penuh setelah tahun 2020.

Sektor transportasi, sumber utama GRK, sangat terpengaruh oleh krisis. Permintaan untuk angkutan penumpang telah menurun sebagai akibat dari pembatasan perjalanan internasional dan berkurangnya perjalanan pulang pergi, pariwisata dan bisnis. International Road Transport Union (IRU) memperkirakan penurunan omset 57% dari aktivitas angkutan penumpang jalan raya di Eropa untuk tahun 2020 dibandingkan dengan tahun sebelumnya [1]. Untuk transportasi udara, angka dari International Air Transport Association (IATA) menunjukkan penurunan 65,2% dalam kilometer penumpang udara di Eropa untuk tahun-hingga-hari yang berakhir Juli dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019 [2]. Angka-angka ini menunjukkan penurunan signifikan emisi GRK dari transportasi pada tahun 2020.

Menurut evaluasi awal dari International Energy Agency (IEA), permintaan energi global pada tahun 2020 bisa turun sekitar 6%. Oleh karena itu, kontraksi yang kuat dalam PDB dan penggunaan energi mungkin berperan dalam pencapaian target energi terbarukan UE sebesar 20% dan tujuannya untuk meningkatkan efisiensi energi sebesar 20% pada tahun 2020, di samping dampak kebijakan yang didedikasikan untuk mencapai tujuan ini.

Meskipun pengurangan penggunaan energi dan emisi jangka pendek dapat membuat target tahun 2020 dapat dicapai, tujuan jangka panjang apa pun akan membutuhkan keputusan politik yang memprioritaskan langkah-langkah pemulihan yang berkontribusi signifikan terhadap mitigasi perubahan iklim. Jelas, transisi sistem energi dan mobilitas harus dipercepat jika kita ingin mencapai netralitas iklim pada tahun 2050.

Petugas mengenakan APD untuk membuang sampah saat pandemi Covid-19 (Sumber foto: Deccanherald)

Kualitas udara, kebisingan dan (tidak) lingkungan yang sehat
Salah satu efek jangka pendek paling jelas dari lockdown dan pembatasan sosial COVID-19 adalah peningkatan dramatis dalam kualitas udara, terutama di beberapa kota paling berpolusi di dunia. Meskipun tingkat kualitas udara tampaknya kembali ke tingkat mendekati pra-lockdown dan pembatasan sosial di banyak bagian dunia karena langkah-langkah pembatasan yang lebih ketat dicabut, periode ini telah mengungkapkan beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari pengurangan polusi udara yang bertahan lama dan berkelanjutan.

Kualitas udara dan penampil COVID-19 EEA melacak konsentrasi rata-rata mingguan dan bulanan nitrogen dioksida (NO 2) dan materi partikulat (PM 10 dan PM 2.5). Data menunjukkan bagaimana konsentrasi NO2 – polutan yang sebagian besar dipancarkan oleh transportasi jalan raya – turun tajam di banyak negara Eropa di mana tindakan pembatasan diterapkan pada musim semi 2020.

Plastik, limbah, dan daur ulang
Pandemi COVID-19 telah menyebabkan perubahan signifikan pada produksi dan konsumsi plastik, serta sampah plastik. Pandemi ini menyebabkan lonjakan tiba-tiba dalam permintaan global untuk alat pelindung diri (APD), seperti masker, sarung tangan, gaun, pembersih tangan botolan, dll. Selama upaya awal untuk menghentikan penyebaran virus, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO ) memperkirakan bahwa, setiap bulan, 89 juta masker medis dibutuhkan secara global, bersama dengan 76 juta sarung tangan pemeriksaan dan 1,6 juta set kacamata.

Karena sebagian besar restoran di Eropa ditutup untuk makan di tempat, banyak yang pindah ke menawarkan layanan take away dan pengiriman menggunakan wadah plastik sekali pakai. Beberapa pengecer kopi besar berhenti mengizinkan pelanggan membawa wadah isi ulang, menggunakan cangkir sekali pakai sebagai gantinya. Sementara itu, outlet belanja online mengalami lonjakan permintaan, dengan banyaknya produk yang dikemas dalam plastik sekali pakai.

Sementara produk plastik sekali pakai telah memainkan peran penting dalam mencegah penyebaran COVID-19, dalam jangka pendek, peningkatan permintaan barang-barang ini dapat menantang upaya UE untuk mengekang polusi plastik dan bergerak menuju sistem plastik melingkar yang lebih berkelanjutan. Produksi, konsumsi, dan pembuangan plastik sekali pakai tambahan akan memiliki dampak yang lebih besar terhadap lingkungan dan iklim, seperti peningkatan polusi udara dan emisi gas rumah kaca, produksi limbah, dan risiko membuang sampah sembarangan.

Selain efek langsung yang berasal dari peningkatan permintaan plastik sekali pakai, faktor lain yang terkait dengan pandemi juga harus diperhatikan. Berkurangnya aktivitas ekonomi telah menyebabkan penurunan tajam harga minyak dunia. Pada gilirannya, hal ini membuat produsen lebih murah secara signifikan untuk memproduksi barang-barang plastik dari bahan perawan berbasis fosil daripada menggunakan bahan plastik daur ulang. Kelangsungan ekonomi pasar daur ulang plastik Eropa dan global saat ini berada di bawah tekanan yang signifikan. Permintaan pasar yang lebih rendah untuk plastik daur ulang juga mempersulit upaya banyak kota lokal Eropa untuk mengelola praktik limbah mereka secara berkelanjutan, dengan metode pembuangan limbah yang kurang diinginkan sekarang diperlukan untuk limbah plastik dalam jumlah besar.

Ketimpangan sosial menjadi sorotan
Jelas bahwa COVID tidak memengaruhi semua kelompok sosial ekonomi secara setara. Beberapa faktor mungkin telah meningkatkan kerentanan mereka yang berstatus sosial-ekonomi rendah.

Orang yang kurang mampu lebih mungkin untuk tinggal dalam kualitas yang buruk, akomodasi yang penuh sesak, membahayakan kepatuhan terhadap rekomendasi jarak sosial dan meningkatkan risiko penularan infeksi. Mereka juga lebih cenderung memiliki pekerjaan yang tidak dapat dilakukan dari rumah, seperti bekerja di layanan kesehatan, panti jompo, supermarket, pabrik, gudang, dan transportasi umum. Selain itu, masyarakat dengan status sosial ekonomi yang lebih rendah lebih cenderung mengalami kondisi kerja yang tidak stabil dan menghadapi ketidakpastian finansial akibat dampak ekonomi dari penanggulangan COVID-19. Orang-orang seperti itu berada di bawah tekanan yang signifikan untuk terus bekerja bahkan ketika mereka jatuh sakit, demi menjaga pendapatan rumah tangga.

Di luar risiko penularan yang lebih tinggi dalam kondisi seperti itu, stres yang berkelanjutan juga melemahkan sistem kekebalan, meningkatkan kerentanan terhadap berbagai penyakit (Patel et al., 2020). Akhirnya, orang-orang miskin di daerah perkotaan kemungkinan besar akan terpapar pada tingkat polusi udara dan kebisingan yang lebih tinggi, masing-masing terkait dengan penyakit pernapasan dan kardiovaskular, dan hipertensi (EEA, 2019). Semua kondisi ini merupakan faktor risiko kematian akibat COVID-19 (Yang et al., 2020), menunjukkan bahwa orang dengan status sosial ekonomi rendah memiliki kerentanan yang lebih besar terhadap kematian COVID-19 (Patel et al., 2020).

Kesimpulan
Pandemi COVID-19 terus menyebar di seluruh Eropa dan belahan dunia, dengan perubahan tingkat pembatasan dan lebih fokus pada pengujian dan jarak sosial. Meskipun beberapa aktivitas ekonomi telah kembali sejak masa lockdown pertangahan 2020, ekonomi terus dilanda pembatasan terkait COVID. Ketika pemerintah mencoba untuk merencanakan jalan keluar dari pandemi, dengan ketergantungan khusus pada paket stimulus yang signifikan, fokus pada pembentukan kembali sistem produksi dan konsumsi kita yang tidak berkelanjutan sangat penting. Pandemi ini menyoroti, sekali lagi, sifat saling terkait dari sistem planet kita, dari asal-usul penyakit zoonosis dan hubungannya dengan lingkungan alam dan sistem pangan kita, hingga kerentanan yang lebih besar terhadap penyakit akibat ketidaksetaraan sosial, kualitas udara yang buruk, polusi dan faktor lingkungan lainnya.

Oleh: Admin

Sumber: https://www.eea.europa.eu/post-corona-planet/covid-19-and-europes-environment