Berpikir Menggunakan Model Arsitektur Sistem (Bagian I)

Berpikir Menggunakan Model Arsitektur Sistem (Bagian I)

Tulisan ini adalah cuplikan apa yang disampaikan oleh trainer di High Tech Institute bernama Ger Schoeber. Ger Schoeber memberikan salah satu kursus pelatihan paling populer di High Tech Institute yang berlokasi di Kota Eindhoven, Belanda tentang Arsitektur Sistem.

Kali ini Schoeber biacara tentang peran, kegunaan dan kesalahan paling besar dilakukan oleh arsitek sistem. Schoeber memiliki pengalaman luas dalam pengembangan sistem di Otomasi Teknologi Tinggi dan Ordina (High Tech Automation and Ordina) dan tidak pernah bekerja sebagai wiraswasta sejak lama.

Foto Ger Schoeber

Ger Schoeber pernah menghadiri pertemuan Kelompok Studi Arsitektur Sistem Gerrit Muller tahun 2002. Muller telah menyiapkan kursus pelatihan baru berdasarkan pengalamannya di ASML dan Philips: Sysarch, kependekan dari System Architect atau Arsitek Sistem.

Kursus lima hari ini telah berjalan selama beberapa tahun dan sekarang sangat popular.Gerrit Muller menerima gelar PhD dalam arsitektur sistem selama tahun-tahun itu, sebuah mata pelajaran yang tidak dianggap serius di dunia akademik. Temuannya sering diterjemahkan ke dalam mata pelajaran untuk pelatihan. Setelah promosi Muller pada tahun 2004, Schoeber mengambil alih metodenya CAFCR (Customer Objectives, Application, Functional, Conceptual, Realization, pronounced as: kafkar) atau Tujuan Pelanggan, Aplikasi, Fungsional, Konseptual, dan Realisasi.

Kerangka kerja CAFCR tumbuh menjadi inti dari pelatihan arsitek sistem pada tahun-tahun berikutnya. “Saya sendiri menerapkan metode CAFCR sebagai arsitek sistem untuk pertama kalinya dalam praktik pada tahun 2005. Itu memberi saya banyak wawasan, nilai, dan pengalaman,” kata Schoeber.

“Dalam beberapa tahun terakhir saya dapat menerapkan teori Sysarch dalam praktik. Ini telah memberi banyak nilai pada proyek saya sendiri dan memberikan pengalaman langsung dengan penerapan materi, sesuatu yang saya dapat gunakan sekali lagi sebagai contoh dalam kursus pelatihan. “

Apa itu Arsitek Sistem?

Arsitek sistem bertanggung jawab atas realisasi teknis suatu produk atau subsistem. Arsitek sistem biasanya memiliki pengalaman pengembangan bertahun-tahun. Latar belakang dan pengalaman teknis yang banyak sangat diperlukan. Tetapi arsitek sistem harus memiliki keterampilan sosial untuk memenuhi peran mereka, karena mereka berhubungan dengan semua pemangku kepentingan. Tidak hanya dengan orang-orang di tim pengembangan dan suplier, tetapi juga dengan tim manajemen, investor, pelanggan, dan pengguna.

“Arsitek sistem musti proaktif dan harus memimpin dalam pengembangan teknis. Mereka termotivasi oleh motto, ingin menjadi yang terdepan. Mereka juga harus punya keyakinan dan kepercayaan di dalam dirinya”

Hal ini memiliki konsekuensi mengenai cara kerja arsitek sistem dalam suatu organisasi. Mereka kuat dan percaya diri dan berani mengatakan tidak. “Jika mereka tidak memiliki kepercayaan dalam menyelesaikan suatu proyek hingga berhasil, mereka seharusnya tidak menerima penugasan tersebut. Atau harusnya mereka segera mengatakan: Saya tidak akan melakukan ini! Karena jika arsitek sistem tidak percaya diri, orang-orang di tim mereka yang segera yang mengambil tindakan.

Arsitek sistem seolah ingin ambil peran dan melakukan tindakan tanpa perlu banyak bicara.”Menilai apakah suatu proyek dapat berhasil atau tidak, apakah sesuatu secara teknis layak dan dapat mengarah pada keberhasilan (secara komersial) atau tidak, merupakan bagian dari tugas seorang arsitek sistem. Tantangan sering terletak pada penilaian akhir. Secara teknis, sesuatu bisa menjadi pekerjaan yang menyenangkan, tetapi apakah itu juga memiliki nilai produk bagi pelanggan dan bisnis?

Arsitek sistem perlu berpikir lebih dari sekadar aspek teknis yang baik. Namun juga harus tepat memberi pelayanan kepada pelanggan. Hal ini berarti mereka harus dapat berpikir dari sudut pandang pelanggan. Memiliki empati!

Selain memiliki empati, arsitek sistem tidak boleh mengabaikan nilai proyek untuk bisnis. “Anda dapat membuat sesuatu yang fantastis dan pelanggan sangat senang dengan tawaran secara gratis, tetapi kemudian tidak punya nilai bisnis. Hal ini menjadi percuma. Jadi berpikir seperti bisnis penting bagi arsitek sistem”

“Wanita mungkin lebih cocok untuk perannya sebagai arsitek sistem daripada pria.”

Apa kesalahan terbesar bagi arsitek sistem?

Bahwa mereka tidak cukup membela tim mereka dan berkata: “Saya yakin ini akan berhasil!” Karena jika kita tidak memiliki perasaan itu sendiri, maka itu tidak akan berhasil.

Tantangan yang lebih besar adalah berpikir dari sudut pandang pelanggan. Kita tidak hanya harus membuat apa yang diminta pelanggan, tetapi untuk membuat apa yang dibutuhkan pelanggan. Cobalah untuk berdiri di sisi lain. Ubah tempat. Apa hasil akhir yang ingin Anda miliki sebagai pelanggan? Anda butuh bantuan apa? Jika Anda perlu membuat subsistem yang akan diintegrasikan ke dalam keseluruhan yang lebih besar, bayangkan diri Anda sebagai pihak yang perlu mengintegrasikan bagian itu. Lalu apa yang perlu Anda bantu? Adakah sesuatu tambahan yang membuat integrasi atau verifikasi lebih mudah? Jika Anda mulai berpikir dari posisi itu, Anda menemukan bahwa Anda harus melakukan lebih dari sekadar melakukan apa yang ada dalam persyaratan.

Mengapa menempatkan diri Anda pada posisi orang lain begitu sulit, padahal kelihatan nampak mudah?

“Itu hal yang paling sulit. Tidak semua orang memiliki kemampuan empatik yang cukup. Empati bahkan mungkin lebih sulit bagi pria. Wanita dapat mengalami emosi lebih baik dan menempatkan diri pada posisi orang lain. Untuk itu Anda juga harus berani menjadi rentan.

Pria lebih macho: “lihat apa yang saya buat!” Alangkah baiknya jika lebih banyak wanita berperan sebagai arsitek sistem.

Teknsi tidak sekedar cakap mengungkapkan masalah tapi memberi solusi

“Tidak, teknisi seharusnya tidak ingin menjadi arsitek sistem. Mereka harus, di atas segalanya, terus melakukan apa yang mereka sukai: menjadi aktif dengan teknik mereka dan menjadi spesialis dalam hal itu. Teknisi bisa sangat pandai memikirkan solusi, tetapi untuk membuat produk yang sukses secara komersial, Anda juga harus bertanya apa masalahnya? Itu berarti Anda harus dapat bertanya: mengapa Anda benar-benar menginginkannya? Dengan ini Anda masuk lebih dalam ke bagian apa yang dibutuhkan secara nyata. Karena seorang pelanggan, juga salah satu pemangku kepentingan, sering memikirkan solusi, bukannya mencoba menjelaskan apa masalahnya.

Apakah itu jebakan pelanggan?

Pelanggan sendiri sering membuat arahan solusi. Sangat menggoda bagi arsitek sistem untuk mengikuti langkah mereka: “Oh ya, kita harus melakukan itu!” Sebaliknya, Anda harus menolak itu dan berkata: “Mengapa Anda menginginkannya dan mengapa Anda ingin menyelesaikannya dengan cara itu?” Di sinilah model CAFCR yang dirancang oleh Gerrit Muller membantu.

Sumber: High Tech Institute, Netherland

Oleh: Trimo Pamudji Al Djono (Direktur Yayasan IPEHIJAU)