Apa itu Environmental, Social, and Governance (ESG)?

Show all

Apa itu Environmental, Social, and Governance (ESG)?

Istilah dan Definisi

Isilah kerennya memang environmental, social, and governance (ESG), padahal dulu jika kita bicara soal keberlanjutan, maka kita mengenal faktor economy yang kemudian mengalami perubahan menjadi governance.

Definisi ESG atau kalau dalam Bahasa dikenal sebagau Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (LST) berarti menggunakan faktor lingkungan, sosial, dan tata Kelola untuk mengevaluasi perusahaan dan negara tentang seberapa jauh kemajuan mereka dengan keberlanjutan. Setelah cukup data diperoleh pada ketiga matrik ini, mereka dapat diintegrasikan ke dalam proses investasi saat memutuskan ekuitas atau obligasi apa yang akan dibeli.

Apa saja faktor LST?

  • Lingkungan. Faktor lingkungan mencakup kontribusi perusahaan atau pemerintah terhadap perubahan iklim melalui emisi gas rumah kaca, bersama dengan pengelolaan limbah dan efisiensi energi. Mengingat upaya baru untuk memerangi pemanasan global, pengurangan emisi dan dekarbonisasi menjadi lebih penting.
  • Sosial. Sosial mencakup hak asasi manusia, standar tenaga kerja dalam rantai pasokan, segala paparan terhadap pekerja anak ilegal, dan masalah yang lebih rutin seperti kepatuhan terhadap kesehatan dan keselamatan tempat kerja. Nilai sosial juga meningkat jika perusahaan terintegrasi dengan baik dengan komunitas lokalnya dan oleh karena itu memiliki ‘izin sosial’ untuk beroperasi dengan persetujuan.
  • Tata Kelola. Tatakelola mengacu pada seperangkat aturan atau prinsip yang mendefinisikan hak, tanggung jawab, dan harapan antara pemangku kepentingan yang berbeda dalam tata kelola perusahaan. Sistem tata kelola perusahaan yang terdefinisi dengan baik dapat digunakan untuk menyeimbangkan atau menyelaraskan kepentingan antara pemangku kepentingan dan dapat berfungsi sebagai alat untuk mendukung strategi jangka panjang perusahaan.
ESG by Eco Advisor

Diagram ESG (Source pic: Eco Advisor)

Apa kriteria Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (LST)?

Kriteria lingkungan, sosial, dan tata kelola (LTS) adalah seperangkat standar untuk operasi perusahaan yang digunakan investor yang sadar sosial untuk menyaring investasi potensial. Kriteria lingkungan mempertimbangkan bagaimana kinerja perusahaan sebagai penjaga alam. Kriteria sosial memeriksa bagaimana ia mengelola hubungan dengan karyawan, pemasok, pelanggan, dan komunitas di mana ia beroperasi. Tata kelola berkaitan dengan kepemimpinan perusahaan, gaji eksekutif, audit, kontrol internal, dan hak pemegang saham.

Key Takeaways

  • Kriteria lingkungan, sosial, dan tata kelola (LTS) adalah cara yang semakin populer bagi investor untuk mengevaluasi perusahaan tempat mereka mungkin ingin berinvestasi.
  • Banyak reksa dana, perusahaan pialang, dan robo-advisor sekarang menawarkan produk yang menggunakan kriteria LST.
  • Kriteria LST juga dapat membantu investor menghindari perusahaan yang mungkin menimbulkan risiko keuangan yang lebih besar karena praktik lingkungan atau praktik lainnya.

Jenis Kriteria Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (LST)

Ada tiga bagian penting dalam investasi LST—aspek lingkungan, sosial, dan tata kelola.

  • Kriteria lingkungan dapat mencakup penggunaan energi perusahaan, limbah, polusi, konservasi sumber daya alam, dan perawatan hewan. Kriteria juga dapat membantu mengevaluasi risiko lingkungan yang mungkin dihadapi perusahaan dan bagaimana perusahaan mengelola risiko tersebut. Misalnya, mungkin ada masalah yang terkait dengan kepemilikannya atas tanah yang terkontaminasi, pembuangan limbah berbahaya, pengelolaan emisi beracun, atau kepatuhannya terhadap peraturan lingkungan pemerintah.
  • Kriteria sosial melihat hubungan bisnis perusahaan. Apakah itu bekerja dengan pemasok yang memegang nilai yang sama seperti yang diklaimnya? Apakah perusahaan menyumbangkan persentase dari keuntungannya kepada masyarakat setempat atau mendorong karyawan untuk melakukan pekerjaan sukarela di sana? Apakah kondisi kerja perusahaan sangat memperhatikan kesehatan dan keselamatan karyawannya? Apakah kepentingan pemangku kepentingan lainnya diperhitungkan?
  • Tentang tata kelola, investor mungkin ingin mengetahui bahwa perusahaan menggunakan metode akuntansi yang akurat dan transparan dan bahwa pemegang saham diizinkan untuk memberikan suara pada isu-isu penting. Mereka mungkin juga menginginkan jaminan bahwa perusahaan menghindari konflik kepentingan dalam memilih anggota dewan, tidak menggunakan kontribusi politik untuk mendapatkan perlakuan yang terlalu menguntungkan dan, tentu saja, tidak terlibat dalam praktik ilegal.

Pertimbangan Khusus

Pada tingkat praktis, perusahaan investasi yang mengikuti kriteria LST juga harus menetapkan prioritas. Misalnya, Trillium Asset Management yang berbasis di Boston, dengan pengelolaan senilai $4,8 miliar per September 2021, menggunakan pilihan faktor ESG untuk membantu mengidentifikasi perusahaan yang diposisikan untuk kinerja jangka panjang yang kuat.

Ditentukan sebagian oleh analis yang mengidentifikasi masalah yang dihadapi berbagai sektor dan industri, kriteria ESG Trillium termasuk menghindari:

  • Perusahaan yang beroperasi di area berisiko tinggi atau memiliki paparan terhadap pertambangan batu bara atau batuan keras, tenaga nuklir atau batu bara, penjara swasta, bioteknologi pertanian, tembakau, pasir tar, atau senjata dan senjata api.
  • Atau perusahaan yang memiliki kontroversi besar atau baru-baru ini dengan hak asasi manusia, kesejahteraan hewan, masalah lingkungan, masalah tata kelola, atau keamanan produk.

Hal-hal yang Trillium cari atau pertimbangkan kriteria LST positif, antara lain:

  • Lingkungan
    • Perusahaan yang mengeluarkan laporan karbon atau keberlanjutan
    • Membatasi polutan dan bahan kimia berbahaya
    • Berusaha untuk menurunkan emisi gas rumah kaca
    • Menggunakan sumber energi terbarukan
  • Sosial
    • Perusahaan yang mengoperasikan rantai pasokan etis
    • Mendukung hak-hak LGBTQ dan mendorong keragaman
    • Memiliki kebijakan untuk melindungi dari pelanggaran seksual
    • Membayar upah yang adil
  • Tatakelola
    • Perusahaan yang merangkul keragaman di dewan mereka
    • Merangkul transparansi perusahaan
    • Mempekerjakan CEO independen dari ketua dewan

Pro dan Kontra Kriteria Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (LST)

Di tahun-tahun yang lalu, investasi yang bertanggung jawab secara sosial memiliki reputasi membutuhkan pertukaran di pihak investor. Karena membatasi jumlah perusahaan yang memenuhi syarat untuk investasi, mereka juga membatasi potensi keuntungan investor. Perusahaan yang “buruk” terkadang berkinerja sangat baik, setidaknya dalam hal harga saham mereka.

Namun, baru-baru ini, beberapa investor menjadi percaya bahwa kriteria ESGmemiliki tujuan praktis di luar masalah etika apa pun. Dengan mengikuti kriteria ESG, mereka mungkin dapat menghindari perusahaan yang praktiknya dapat menandakan faktor risiko—seperti yang dibuktikan oleh tumpahan minyak BP (BP) 2010 dan skandal emisi Volkswagen, yang keduanya mengguncang harga saham perusahaan dan menghasilkan miliaran dolar. dalam kerugian terkait.

Ketika praktik bisnis berwawasan ESG atau LST mendapatkan lebih banyak daya tarik, perusahaan investasi semakin melacak kinerja mereka. Perusahaan jasa keuangan seperti JPMorgan Chase (JPM), Wells Fargo (WFC), dan Goldman Sachs (GS) telah menerbitkan laporan tahunan yang secara ekstensif meninjau pendekatan ESG mereka dan hasil bottom-line mereka.

Source:

  • https://www.msci.com/esg-101-what-is-esg
  • https://www.investopedia.com/terms/e/environmental-social-and-governance-esg-criteria.asp
  • https://www.robeco.com/en/key-strengths/sustainable-investing/glossary/esg-definition.html

Edited & translated by: Trimo Pamudji Al Djono