Tren dan Fakta Statistik Air Bersih

Air mudah larut sehingga memungkinkan sebagian besar polutan larut dan mengotori. Pencemaran air adalah masalah yang mengerikan yang dapat menyebabkan kehancuran dunia karena pencemaran air sangat mempengaruhi ketersediaan air.

WW used

Menurut The United Nation World Water Development Tahun 2017 menyatakan bahwa, pencemaran air secara langsung mempengaruhi kehidupan di ekosistem laut di mana perkiraan 245.000 km2 ekosistem terpengaruh. Agrokimia yang dilepaskan dalam air dari berbagai sumber seperti limbah pertanian dan adanya nutrisi seperti fosfor dan nitrogen mempercepat eutrofikasi ekosistem laut dan juga ekosistem air tawar. Eutrofikasi menghasilkan penurunan keanekaragaman hayati dan pertumbuhan potensial alga mekar. Ini mempengaruhi perikanan di mana mereka kehilangan pendapatan, rantai makanan serta mata pencaharian. Informasi lebih lanjut dapat diambil dari,

Menurut WaterAid dan Globe Water (https://www.globewater.org/facts/water-statistics-and-trends/ ), 289.000 anak di bawah usia lima tahun meninggal karena asupan air yang tercemar yang menyebabkan penyakit seperti diare. Kematian bayi sangat dipengaruhi oleh air-sanitasi. Perkembangan dan kesejahteraan anak sangat tergantung pada praktik dan perilaku air-sanitasi. Berbagai penyakit yang ditularkan melalui air yang timbul dari air minum yang terkontaminasi mengancam jiwa anak bayi, tingkat kematian yang tinggi mengurangi populasi umum dan risiko kepunahan ras manusia.

18 persen dari populasi dunia buang air besar di tempat terbuka yang membahayakan kualitas badan air dekat dan menyebabkan risiko kesehatan manusia yang ekstrim. Pembuangan kotoran manusia yang tidak benar adalah pencemar utama dari badan air dan berkontribusi pada penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air melalui masuknya patogen serta menipiskan kadar oksigen dalam air yang dibutuhkan untuk mempertahankan kehidupan akuatik. Sumber air tanah seperti pompa tangan dan sumur dangkal yang digunakan sebagai sumber air untuk keperluan rumah tangga juga terkontaminasi. Ini menyebabkan penyakit seperti disentri, kolera, cryptosporidiosis, dan hepatitis mengakibatkan lingkungan yang tidak sehat dan membunuh lebih banyak orang.

Sampah yang memiliki berat empat belas miliar pound yang terdiri dari plastik biasa dibuang ke lautan setiap tahun. Pembuangan sampah di samudera, khususnya plastik, habitat dan organisme laut yang tercekik mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati laut. Sampah plastik memiliki dampak besar dalam kehidupan bawah laut di mana mereka juga dapat menjebak hewan atau secara sadar dikonsumsi. Plastik yang dikonsumsi sekali dicerna melepaskan bahan kimia beracun yang melewati rantai makanan dan dapat menyebabkan kerusakan pada kesehatan satwa liar. (Sumber: https://www.conserve-energy-future.com/various-water-pollution-facts.php )

Lingkungan tercemar memiliki konsekuensi yang mengerikan terutama bagi kesehatan Anak-anak. Anak-anak menjadi terpapar bahan kimia berbahaya seperti timbal, merkuri, dan fluoride melalui air di sekitar mereka. Zat seperti timah dapat mengganggu perkembangan otak anak. Biaya ekonomi dibutuhkan untuk mengobati banyak penyakit yang disebabkan oleh polusi air. Menurut WHO, mengurangi risiko kesehatan lingkungan seperti meningkatkan hasil kualitas air untuk manfaat kesehatan yang lebih baik. (Sumber: http://www.who.int/mediacentre/news/releases/2017/pollution-child-death/en/ ),

Menurut Jersey Water Statistic, insiden polusi air dari tumpahan minyak dilaporkan menjadi 39 persen pada tahun 2016 di negara bagian Jersey. Tumpahan minyak cenderung menumpuk di permukaan badan air yang menciptakan lapisan minyak yang tahan terhadap degradasi. Konstituen kimia dalam tumpahan minyak dapat membahayakan makhluk hidup karena mereka cenderung beracun. Mereka mempengaruhi organisme dari paparan eksternal yaitu kulit dan iritasi mata atau seperti kita sebagai paparan internal melalui inhalasi atau menelan. Kemampuan isolasi organisme hidup akuatik terpengaruh sehingga mengekspos mereka ke elemen yang keras dan dapat mati karena hipotermia. Penelanan minyak juga dapat merusak kemampuan reproduksi beberapa hewan akuatik. Ini membahayakan dan menyebabkan risiko kepunahan hewan-hewan seperti itu. Informasi lebih lanjut dapat diambil dari: https://www.gov.je/government/jerseyinfigures/environment/pages/water.aspx )

Pada kasus tumphanan minya di Balikpapan, Ahli oseanografi Institut Pertanian Bogor, Alan F. Koropitan, mengatakan tumpahan minyak dalam jumlah besar itu bisa merusak ekosistem secara meluas dan berlangsung lama. “Akan mematikan ekosistem di perairan itu,” kata dia kepada Tempo, 5 April 2018. Tumpahan minyak mentah dapat membunuh biota laut. “Biota paling kecil sampai ikan bisa mati,” kata Alan. Tumpahan minyak mentah juga mengganggu ekosistem mangrove, lamun, dan terumbu karang. Tumpahan minyak yang menyebar ke dalam ekosistem mangrove, kata Alan, masih bisa dibersihkan. Namun jika mengenai ekosistem lamun dan terumbu karang, tumpahan dapat berakibat kerusakan. (Sumber: https://fokus.tempo.co/read/1077168/dampak-ekologis-tumpahan-minyak-pertamina-di-teluk-balikpapan )

oil balikpapan-AFP

Direktur Pengolahan Pertamina Taharso menyatakan, jumlah minyak yang tumpah diperkirakan mencapai sekitar 40.000 barrel. “Minyak yang tumpah volumenya belum dihitung, kurang lebih 40.000 barrel,” ujar Taharso di Gedung DPR MPR, Selasa (10/4/2018). (Sumber: https://ekonomi.kompas.com/read/2018/04/10/170400426/tumpahan-minyak-di-balikpapan-ditaksir-capai-40.000-barrel )

Menurut Mappaselle, seorang nelayan sejak pekan lalu setiap hari kehilangan penghasilan antara Rp150.000-200.000 karena tak melaut serta kematian massal sumber daya ikan di Teluk Balikpapan. (Sumber: http://www.bbc.com/indonesia/indonesia-43690297 )

Banyak hasil statistik (http://www.statisticstats.com/) dari pencemaran air seperti perusakan ekosistem, penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air, membahayakan kehidupan spesies akuatik, mengganggu rantai makanan antara lain. Masalah ini menyebabkan banyak kekhawatiran karena konsekuensi global yang dihasilkan.

Salam,

Trimo Pamudji Al Djono (Direktur IPEHIJAU)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s