Air Tanah dan Kontaminasi Air Tanah

APAKAH ITU AIR TANAH (GROUNDWATER)?

Air tanah digunakan untuk air minum oleh lebih dari 50 persen orang di Amerika Serikat, termasuk hampir semua orang yang tinggal di daerah pedesaan, termasuk di Indonesia. Penggunaan terbesar untuk air tanah adalah mengairi tanaman.

Apa itu air tanah

akiferAkuifer (aquifers) biasanya terdiri dari batu kerikil, pasir, batu pasir, atau batuan yang retak, seperti batu gamping. Air dapat bergerak melalui bahan-bahan ini karena mereka memiliki ruang terhubung yang besar yang membuat mereka permeabel. Kecepatan aliran air tanah bergantung pada ukuran ruang di tanah atau batu dan seberapa baik ruang tersebut terhubung.

Air tanah dapat ditemukan hampir di mana-mana. Tinggi muka air tanah (water table) mungkin dalam atau dangkal; dan mungkin naik atau turun tergantung pada banyak faktor. Hujan lebat atau salju yang mencair dapat menyebabkan permukaan air naik, atau pemompaan air tanah yang besar dapat menyebabkan muka air tanah turun.

rechargedSuplai air tanah diisi ulang, atau dapat diisi ulang (recharged), oleh hujan dan salju cair yang merembes ke celah-celah dan pori di bawah permukaan tanah. Di beberapa daerah di dunia, orang menghadapi kekurangan air yang serius karena air tanah digunakan lebih cepat daripada pengisian ulang secara. Di daerah lain, air tanah tercemar oleh aktivitas manusia.

Air di akuifer dibawa ke permukaan secara alami melalui mata air atau dapat mengalir ke danau dan sungai. Air tanah juga bisa diekstraksi melalui sumur yang dibor ke dalam akuifer. Sumur layaknya pipa di tanah yang diisi dengan air tanah. Air ini bisa dibawa ke permukaan melalui pemompaan. Sumur dangkal bisa kering jika muka air tanah turun di bawah dasar sumur. Beberapa sumur, yang disebut sumur artesis, tidak memerlukan pompa karena tekanan alam yang memaksa air naik dan keluar dari sumur.

Di daerah di mana material di atas akuifer bisa tembus cahaya atau dangkal, polutan bisa langsung terserap ke pasokan air tanah. Air tanah dapat tercemar oleh tempat pembuangan sampah, septic tank, tangki gas bawah tanah bocor, dan penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan. Jika air tanah menjadi tercemar, tidak akan lagi aman untuk diminum.

 

KONTAMINASI AIR TANAH (GROUNDWATER)

Lebih dari 50% penduduk Amerika Serikat bergantung pada air tanah untuk air minum. Air tanah juga merupakan salah satu sumber air terpenting untuk irigasi. Sayangnya, air tanah rentan terhadap polutan.

Kontaminasi Air Tanah

Pencemaran air tanah terjadi ketika produk buatan manusia seperti bensin, minyak, garam jalan (road salt) dan bahan kimia masuk ke air tanah dan menyebabkannya menjadi tidak aman dan tidak layak untuk digunakan manusia.

Bahan atau material-material dari permukaan tanah dapat bergerak melalui tanah dan berakhir di air tanah. Misalnya, pestisida dan pupuk dapat menembus lapisan tanah mencari jalan ke pasokan air tanah dari waktu ke waktu. Garam jalan (road salt), zat beracun dari lokasi penambangan, dan oli motor bekas juga dapat meresap ke dalam air tanah. Selain itu, mungkin juga limbah yang tidak diolah dari tangki septik dan bahan kimia beracun dari tangki penyimpanan di bawah tanah dan tempat pembuangan bocor sehingga mencemari air tanah.

 

BAHAYA AIR TANAH YANG TERKONTAMINASI

Minum air tanah yang terkontaminasi dapat memiliki efek kesehatan yang serius. Penyakit seperti hepatitis dan disentri dapat disebabkan oleh kontaminasi dari limbah tangki septik. Keracunan bisa disebabkan oleh racun yang sudah tercecer ke air sumur. Satwa liar juga bisa terkena oleh air tanah yang terkontaminasi. Efek jangka panjang lainnya seperti jenis kanker tertentu juga dapat terjadi akibat terpapar air yang tercemar.

 

POTENSI SUMBER KONTAMINASI AIR TANAH

Tangki penyimpanan (Storage Tanks)

Dapat mengandung bensin, minyak, bahan kimia, atau jenis cairan lainnya dan dapat berada di atas atau di bawah tanah. Diperkirakan ada lebih dari 10 juta tangki penyimpanan yang terkubur di Amerika Serikat dan seiring waktu, tank-tank itu bisa menimbulkan korosi, retak, dan mengembangkan kebocoran. Jika kontaminan bocor dan masuk ke air tanah, kontaminasi serius bisa terjadi.

Sistem Septic

Sistem pembuangan air limbah di lokasi yang digunakan oleh rumah, kantor atau bangunan lain yang tidak terhubung ke sistem saluran pembuangan kota. Sistem septik dirancang untuk perlahan-lahan mengurangi kotoran manusia di bawah tanah pada tingkat yang lambat dan tidak berbahaya. Sistem septik yang dirancang, diletakkan, dibangun, atau dipelihara dengan tidak benar dapat menyebabkan kebocoran bakteri, virus, bahan kimia rumah tangga, dan kontaminan lainnya ke dalam air tanah yang menyebabkan masalah serius.

Limbah B3 yang Tidak Terkontrol

Di AS hari ini, diperkirakan ada lebih dari 20.000 situs limbah berbahaya dan terlantar yang tidak terkontrol dan jumlahnya bertambah setiap tahun. Tempat-tempat limbah berbahaya dapat menyebabkan kontaminasi air tanah jika ada barel atau wadah lain yang tergeletak di sekitarnya yang penuh dengan bahan berbahaya. Jika ada kebocoran, kontaminan ini akhirnya bisa turun melalui tanah dan masuk ke air tanah.

Tempat pembuangan sampah

Tempat pembuangan sampah adalah tempat sampah kita diambil untuk dikubur. TPA harus memiliki lapisan bawah pelindung untuk mencegah kontaminan masuk ke air. Namun, jika tidak ada lapisan atau retak, kontaminan dari landfill (asam baterai mobil, cat, pembersih rumah tangga, dll.) Dapat masuk ke dalam air tanah.

Bahan Kimia dan Garam Jalan

Penggunaan bahan kimia dan garam jalan yang meluas merupakan sumber lain dari kontaminasi air tanah yang potensial. Bahan-bahan kimia termasuk produk yang digunakan di padang rumput dan ladang pertanian untuk membunuh gulma dan serangga dan menyuburkan tanaman, dan produk lain yang digunakan di rumah dan bisnis. Saat hujan, bahan kimia ini bisa meresap ke tanah dan akhirnya masuk ke air. Garam jalan digunakan di musim dingin untuk melelehkan es di jalan agar mobil tidak tergelincir. Ketika es mencair, garam dibersihkan dari jalan dan akhirnya berakhir di air.

Kontaminan Atmosfer

Karena air tanah merupakan bagian dari siklus hidrologi, kontaminan di bagian lain dari siklus, seperti atmosfer atau badan air permukaan, pada akhirnya dapat ditransfer ke pasokan air tanah kita.

 

Trus, bagaimana di Indonesia?

 

Salam,

Trimo Pamudji Al Djono (Direktur IPEHIJAU)

Source: http://www.groundwater.org/get-informed/basics/whatis.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s