Bagaimana “Silent Spring” Rachel Carson Memicu Gerakan Pelestarian Lingkungan? (Bagian III Habis)

(Bagian sebelumnya: Silent Spring Bagian II)

 

Meskipun serangan produsen pestisida terhadap Carson dan bukunya, terbukti  bahwa beberapa serangga yang semakin tahan terhadap DDT, seperti klaim Carson. Setelah Roland Clement bersaksi sebelum subkomite Senat, Senator Abraham Ribicoff (seorang Demokrat dari Connecticut yang ketua panitia), menariknya. “Dia mengatakan kepada saya bahwa perusahaan-perusahaan kimia bersedia untuk menghentikan penggunaan domestik DDT,” kata Clement, tetapi hanya jika diberi sebuah pilihan yaitu sepanjang Carson dan Clement membiarkan perusahaan terus melakukan ekspor DDT ke negara-negara asing, maka perusahaan akan mempertimbangkan penggunaan domestik. Pesan mereka jelas, Clement mengatakan: “Jangan main-main dengan mereka dan bisnisnya.”

Meskipun Clement adalah pendukung Carson, ia percaya bahwa Carson mendapatkan begitu banyak sanjungan dan hujatan setelah “Silent Spring” terbit. “Ini adalah daya cipta yang mengatakan bahwa dia adalah pendiri gerakan lingkungan,” kata Clement. “Dia mengaduk panci, itu saja”. 

Tidak sampai tahun 1972, delapan tahun setelah kematian Carson, Amerika Serikat melarang penjualan domestik DDT, kecuali urusan terbatas terkait kesehatan lingkungan masih diperbolehkan penggunaannya. Perusahaan Amerika terus mengekspor pestisida sampai pertengahan 1980-an. (Cina menghentikan pabrik DDT pada tahun 2007. Pada tahun 2009, India adalah satu-satunya negara yang masih menghasilkan pestisida yang pada saat itu memproduksi 3.653 ton.)

Para aktivis awal gerakan lingkungan baru memiliki beberapa keberhasilan dikaitkan dengan upaya Carson – dari Clean Air and Water Acts untuk pembentukan Hari Bumi kepada Presiden Nixon agar mendirikan Badan Perlindungan Lingkungan (Environmental Protection Agency = EPA) pada tahun 1970. Misal tidak ada “Silent Spring” yang dapat dibanggakan yang selanjutnya memunculkan sebuah gerakan, mungkin seperti menabur benih-benih kehancurannya sendiri.

Reaksi balik yang dibiayai melawan buku Carson adalah model serangan merek yang saat itu secara teratur dibuat oleh super-PAC dalam banyak hal mulai menjadi perdebatan tentang emisi karbon hingga sumber energi baru. “Begitu ‘Silent Spring’ muncul secara serial, lingkaran gerbong perusahaan kimia seolah membangun genderang perang,” kata Souder. “Ini seperti bagaimana lingkungan menjadi seperti pertempuran partisan tak mengenakan.”

Dalam sebuah langkah khusus Citizens United, industri kimia melakukan kampanye negatif Public Relation yang terbilang mahal, termasuk beredarnya “The Desolate Year,” dan parodi “A Fable for Tomorrow” yang bernada mengejek. Parodi dikirim ke surat kabar di seluruh negeri sepanjang lima halaman, mengatakan bahwa tanpa pestisida, Amerika akan dibanjiri serangga dan Amerika tidak akan dapat tumbuh cukup makanan untuk bertahan hidup.

(Foto: The Pop History Dig)

Salah satu alasan bahwa hari ini tidak satu buku tunggal, katakanlah perubahan iklim bisa memiliki pengaruh seperti”Silent Spring” yang lakukan, Souder berpendapat, lima dekade guncangan politik yang diikuti publikasi.

“Politisasi dan reaksi partisan yang dibuat oleh ‘Silent Spring’ telah terbentuk selama 50 tahun terakhir,” kata Souder. Carson mungkin dianggap “Musim Semi Diam” dan pengelolaan lingkungan sebagai isu pemersatu bagi umat manusia, tetapi hasilnya telah menjadi arena yang semakin terpecah belah.

Carson adalah salah satu pencinta lingkungan pertama dari era modern yang dituduh menggunakan “ilmu lunak” dan dengan studi cherry-picking sesuai ideologi nya. Lima puluh tahun kemudian, serangan terhadap Carson berlanjut. Lawan dia mengganggapnya bertanggung jawab atas kematian jutaan anak-anak Afrika dari serangan malaria; Michael Crichton lewat novel “State of Fear,” salah satu karakter mengatakan bahwa “pelarangan DDT membunuh lebih banyak orang daripada Hitler”, sentimen Crichton disetujui publik dengan munculnya laman situs rachelwaswrong.org yang dijalankan oleh Competitive Enterprise Institute, sebuah kelompok advokasi pasar bebas yang berbasis di Washington, membuat tuduhan yang sama: “Hari ini, jutaan orang di seluruh dunia menderita sakit dan kadang  meninggal akibat malaria karena salah satu orang menyerukan kebohongan. ”

Tapi banyak ilmu dari Carson yang akurat dan berpandangan ke depan. Dr Theo Colborn, seorang analis kesehatan lingkungan dan penulis buku pada 1996, “Our Stolen Future,” tentang pengganggu endokrin – bahan kimia yang dapat mengganggu sistem hormon tubuh – menunjukkan bahwa ilmu Carson adalah ujung tombak dari ilmu sehari-harinya. “Jika Rachel hidup,” katanya, “kami mungkin bakal benar-benar tahu tentang gangguan endokrin dua generasi yang lalu.”

Hari ini, dari jendela kamar tua Rachel Carson di Springdale, Anda dapat melihat cerobong asap pembangkit listrik tenaga batubara Cheswick kurang dari satu mil jauhnya: sebuah cerobong merah-putih tua, cerobong asap bergaris, dan yang satunya lebih baru disebut scrubber (sikat pembersih), dipasang pada tahun 2010 untuk menghilangkan sulfur dioksida. Ke depan diperlukan perbaikan, namun dengan persetujuan County Health Departement Allegheny tetap terbuka dan pabrik boleh beroperasi selama tiga bulan tanpa kontrol emisi penuh. Pabrik mengatakan saat ini sudah standar EPA untuk pembangkit berbahan bakar batubara, padahal baru akan berlaku penuh pada tahun 2016.

Dewan Springdale mendukung bisnis pabrik tersebut. Seperti David Finley, presiden Springdale Borough menyampaikan, suara dari pabrik seperti mengganggu untuk beberapa warga, tetapi “terdengar seperti uang” pada banyak orang lain. Pabrik membeli air bersih dari sungai bawah tanah yang mengalir melalui wilayah dan membayar pajak yang digunakan untuk seragam Little League dan perbaikan kolam renang kota. Springdale telah dijuluki “Power City” sejak Carson tinggal di sana. Tim olahraga sekolah tinggi yang disebut Dynamos, maskot mereka Reddy Kilowatt, karakter kartun dari lobi listrik.

Beberapa bulan yang lalu, dua warga di Springdale mengajukan diri untuk menjadi wakil dalam gugatan class-action yang menuduh bahwa pembangkit listrik tenaga batubara “dipasang teknologi tertentu” untuk mengontrol emisi yang mereka klaim merusak 1.500 rumah tangga. Salah satu penggugat, Kristie Bell adalah karyawan kesehatan, 33 tahun tinggal di dua lantai rumah bata-kuning dengan teras depan luas, beberapa blok dari rumah masa kecil Carson. Bell mengatakan “Silent Spring” mendorong langkah dia untuk maju. “Besar pengaruh Rachel Carson,” kata Bell yang duduk di meja dapur setelah bekerja pada malam yang gerah pada musim panas lalu. “Dia seorang motivator.” Untuk Bell, pesan Carson merupakan panggilan kepada ibu-ibu untuk berdiri melawan industri agar kesehatan keluarga mereka terlindungi.

Pencela berpendapat bahwa gugatan merupakan masalah pribadi pengacara. (Karena sulitnya membuat kasus masalah kesehatan yang jelas, penggugat mengklaim bahwa kerusakan properti yang disebabkan oleh abu korosif.) Tapi Bell mengatakan bahwa itu bukan tentang uang. “Saya tidak pernah duduk di luar di teras depan saya karena saya tidak tahu apa yang akan keluar dari cerobong asap itu,” katanya. Seratus tahun yang lalu, ketika Carson masih kecil, warga Springdale memiliki kepedulian yang sama – satu yang menginformasikan pandangan Carson. “Ketika kita mulai main-main dengan alam,” kata Bell, “hal-hal buruk terjadi.”

Eliza Griswold is a senior fellow at the New America Foundation and the recipient of a Guggenheim fellowship.

Editor: Sheila Glaser

Editor in Bahasa: Trimo Pamudji Al Djono (Direktur IPEHIJAU)

One Comment Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s